INTRODUKSI

Panduan untuk karir, pelatihan manajemen dan bisnis, pengembangan organisasi, pengembangan diri, inspirasi, ide-ide inovatif, pengetahuan, latihan, metoda, template, dan sebagainya.
----------------------------

Sales dan Marketing ala Rugby



Ini adalah kisah nyata. Seorang konsultan diminta untuk memberi ceramah pada sebuah konferensi penjualan. Pimpinan perusahaan meminta dia untuk fokus pada pentingnya kolaborasi dan kerja sama tim antara tim penjualan dan tim pemasaran, karena kedua kelompok itu tidak saling menghargai satu dengan yang lain. Kurangnya kohesi dan niat baik menghambat efektivitas dan semangat kerja. Staf pemasaran terus-menerus mengeluh tentang orang penjualan yang melakukan kegiatan dengan cara mereka sendiri 'dan' gagal mengikuti strategi sentral. Di pihak lain orang-orang penjualan mengatakan bahwa orang-orang pemasaran adalah para 'teoritis penganggur yang menghabiskan waktu mereka di pameran dan makan siang gratis oleh perusahaan serta Tidak pernah melakukan pekerjaan nyata yang layak dalam kehidupan mereka.

Sebagai pencinta rugby, konsultan itu memutuskan untuk menggunakan analogi tim depan dan belakang rugby dalam bekerja sama untuk mencapai kinerja tim terbaik:

"...... Jadi, seperti dalam permainan rugby, tim depan, seperti departemen pemasaran, melakukan pekerjaan awal untuk membuat platform dan membuat peluang, dan kemudian mengoper bola ke belakang, ke tim penjualan, yang kemudian menggunakan keterampilan dan energi untuk mencetak angka. Tim depan dan belakang, seperti pemasaran dan penjualan, masing-masing melakukan yang terbaik bisa mereka lakukan: dan mereka bekerja bersama agar tim menang ... " kata konsultan tersebut, menyelesaikan pembicaraannya.

Para peserta tampaknya merespon positif, dan konferensi pun istirahat makan siang. Di ruang makan sang konsultan bertanya pada salah seorang top-sales apa yang ia pikirkan tentang analogi itu.

"Ya, aku mengerti maksudmu," kata si penjual, "Ini memang masuk akal. Orang-orang penjualan - belakang, ya -? Belakang perlu tim pemasaran - tim depan, ya - untuk membuat kesempatan bagi kita, sehingga kita, tim belakang, bisa pergi dan membuat skor - untuk memenangkan bisnis. Kami bekerja sama sebagai sebuah tim - masing-masing memainkan bagian kita sendiri -.. bekerja sebagai tim "

Konsultan itu berseri-seri dan mengangguk antusias, namun tiba-tiba putus ketika si penjual menambahkan, "Tapi saya tetap berpendapat tim depan kami adalah sekelompok orang onani ..."

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Komentar Anda

Recent Comments Widget